Demi Menjaga Kesehatan Mental Anak-anak, Live Action Attack on Titan Dilarang Tayang di Rusia

Setelah melakukan pelarangan terhadap film adaptasi anime Akira, pemerintah Rusia telah kembali melakukan hal yang sama untuk memblokir akses lebih banyak terhadap konten dari budaya Jepang, salah satunya film live action pertama Shingeki no Kyojin (Attack on Titan) yang dilarang untuk ditayangkan. Selain itu, film animasi Mortal Kombat Legends: Scorpion’s Revenge dan serial kultus Happy Tree Friends masuk ke dalam konten yang diblokir oleh pemerintahan Rusia.

Berdasarkan sebuah publikasi oleh akun Telegram resmi milik United Press Service dari Pengadilan St. Petersburg, pengadilan memutuskan pada 7 Juli kemarin bahwa kombinasi dari lima film dan serial yang berbeda dilarang untuk disiarkan. Kombinasi tersebut antara lain film live action pertama Attack on Titan, film animasi Mortal Kombat Legends: Scorpion’s Revenge, animasi Dante’s Inferno: An Animated Epic, Dead Space: Downfall (berdasarkan video game Visceral Games dengan nama yang sama) serta serial kultus Happy Tree Friends.

Setelah informasi mengenai larangan terbaru dikeluarkan, sama seperti sebelumnya “kepedulian terhadap kesejahteraan pemuda negara”, Unit Pers menjelaskan kepada publik alasan di balik keputusan pengadilan berdasarkan kesimpulan kolektif dari beberapa ahli eksternal tentang konten yang baru-baru ini dilarang:

Mortal Kombat Legends: Scorpion’s Revenge: “Adegan kekejaman ekstrem yang dinormalkan di dalam kartun, seni bela diri dengan konten berdarah, pemotongan tubuh, kanibalisme, gambaran tulang dan organ yang rusak, pemandangan malam yang gelap diwarnai dengan warna merah darah, serta bahasa dan jargon cabul di dalam terjemahan Rusia. Menonton kartun ini dapat memberikan efek motivasi pada perilaku untuk bersikap agresif dan melukai diri sendiri.”

Attack on Titan – Part 1, yang secara keliru disebut oleh pengadilan sebagai “Akhir Dunia” mengingat bagaimana adaptasi kedua film tersebut: “Film itu mencakup adegan-adegan yang tak tertandingi dalam hal kekejaman seperti raksasa telanjang yang menghancurkan dan memakan banyak orang termasuk anak-anak, banjir darah, serta suasana hati yang menyedihkan atas ketidakberdayaan dan keputusasaan manusia. Film ini dapat merusak kesehatan mental, perkembangan spiritual dan moral anak-anak di bawah umur, serta terbentuknya reaksi fobia di dalamnya.”

Baca juga: Akankah Manga Attack on Titan Memiliki Sekuel Setelah Volume 34 Dirilis? Ini Kata Hajime Isayama

Seperti banyak larangan yang sebelumnya diberlakukan oleh negara Rusia, keputusan oleh Pengadilan St. Petersburg seolah-olah hanya menargetkan penyedia tertentu, biasanya situs bajakan, yang menyediakan akses ke media tertentu tanpa menjalankan pemeriksaan verifikasi usia apa pun.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh outlet Russia GameMag, larangan ini telah menyebabkan platform streaming Rusia, Kinopoisk HD, untuk menghapus seri berlisensi resmi Tokyo Ghoul dari perpustakaannya setelah distribusinya dilarang tayang oleh keputusan pengadilan sebelumnya.

Source
Bounding into Comics

seira

A freelancer writer, translator, and shipper on a big canon

Adblock Detected

Matikan Adblcoknya ya ^_^