Trending

Interview Hajime Isayama – Eren dan Mikasa Seharusnya Memiliki Adegan Ciuman Jika Saja Penulis Tidak Malu Untuk Menggambarnya

Seperti yang kita ketahui, mangaka Attack on Titan, Hajime Isayama dan mangaka Full Metal Alchemist, Hiromu Arakawa akan melakukan interview yang akan diterbitkan pada 9 Juni mendatang. Beberapa bocoran dari poin penting wawancara tersebut telah tersebar sebelumnya, semakin mendekati tanggal penerbitannya, baru-baru ini bagian menarik lainnya juga telah dipublikasikan oleh Zekken melalui baidu.

Berikut beberapa poin dari bocoran interview Hajime Isamaya:

Eren, Mikasa, dan Armin mewakili kebijaksanaan, keberanian dan kekuatan (tidak berurutan). Mikasa adalah kekuatannya, karena menurut Isayana akan menarik membagikan peran “merah” kepada seorang wanita dalam tim “super sentai” (layaknya superhero).

Keseluruhan cerita antara EMA (Eren, Mikasa, Armin) telah direncanakan dengan baik sebelumnya, tapi adegan dimana Eren berteriak, “Tidak, aku tidak menginginkan itu!” muncul saat Isayama sedang menulis dan menggambar panel chapter.

Isayama menyukai Eren yang cengeng atau merupakan penggemar Eren yang belum dewasa, jadi ketika dia menggambar adegan di mana Eren berteriak, “Tidak, aku tidak menginginkan itu!”, Dia berpikir, “Eren sudah kembali!”

Mengenai kematian karakter; Isayama percaya bahwa dari sudut pandang penulis, karakter ini selalu dapat ditampilkan kembali di panel lagi melalui kilas balik, sehingga tidak benar-benar terasa seperti “Oh, karakter-karakter ini sudah mati.”

Setelah membaca chapter 50 (adegan syal Eren Mikasa), editor mengira Eren dan Mikasa akan berciuman, tetapi Isayana merasa malu menggambar adegan seperti itu, dia tidak yakin dengan kemampuannya menggambar dinamika mereka setelah berciuman (hubungan mereka setelah ciuman). Melihat ke belakang, penulis berharap dia lebih berani saat itu, karena ia percaya bahwa Mikasa mungkin mengharapkan ciuman dari Eren.

Saat Isayama menikah dan terus mendapatkan pengalaman hidup, dia merasa dapat mengekspresikan pertumbuhan pribadinya dalam pekerjaannya. Misalnya, kompleksitas karakter Reiner yang disiksa oleh rasa bersalah, namun mampu membangun kembali hubungan dengan jean dan yang lainnya di akhir.

Ketika Isayama pertama kali mendapatkan inspirasinya tentang Mikasa Ackerman, dia belum memutuskan plot maupun karakter utamanya. Mikasa awalnya akan ditampilkan seperti style orang barat, tetapi setelah serangkaian revisi, dia menetapkannya sebagai karakter dengan gaya Timur.

Meski Attack on Titan menjadi sensasi (populer) dan menambah penghasilan Isayama, dia selalu merasa seperti pecundang. Untuk melawan rasa rendah dirinya, Isayama biasa akan berkata pada dirinya sendiri, “Tidak, aku jenius!”.

Meski kisah Eren, Mikasa dan Armin sudah direncanakan sejak awal, banyak detail plot / tindakan karakter lain yang diputuskan selama serialisasi. Saat dia menggambar panel baru, titik plot yang berbeda muncul dan melengkapi yang lain secara alami. Namun, Isayama tidak mendapatkan inspirasi semacam ini selama menggambar Volume 4 karena dia merasa tidak enak badan (perasaan kehilangan inspirasi hanya terjadi beberapa kali selama rilis Shingeki no Kyojin).

Hajime Isayama suka membaca reaksi pembaca manga di internet. Pada awal publikasi Attack on Titan, dia hampir membaca komentar dari semua pembaca. Namun, pada titik tertentu terjadi peningkatan yang sangat besar dalam komentar, sehingga dia tidak bisa lagi membaca semuanya meskipun dia ingin.

Source
Baidu

Adblock Detected

Matikan Adblcoknya ya ^_^