Anggota Parlemen Korea Selatan Usulkan Pidana Penjara Bagi Siapapun yang Menggunakan Bendera Matahari Terbit

Pada 14 Mei, seorang anggota parlemen dari Partai Demokrat Korea Selatan, mengusulkan untuk memberlakukan undang-undang yang “mencegah distorsi sejarah”, dengan pidana penjara atau hukuman lain kepada siapa pun yang dianggap mengagungkan atau mendukung imperialisme Jepang, misalnya, dengan mengacu pada Bendera Matahari Terbit dari Tentara Kekaisaran Jepang.

Jika RUU ini disahkan, bahkan penggunaan Bendera Matahari Terbit dapat dijatuhkan hukuman hingga 10 tahun penjara atau denda hingga sekitar 19,4 juta yen (sekitar 2,5 milyar rupiah.)

Dalam beberapa tahun terakhir, rakyat Korea Selatan menjadi sangat sensitif terhadap apa pun yang mereka anggap menyerupai Bendera Matahari Terbit, lambang imperialisme Jepang ini telah menuai kritik dari berbagai media. Sebelumnya, ada yang menuding bahwa bagian dari mesin pesawat yang mengacu pada bendera ini, dan bungkus dari King hamburger.

Parahnya lagi, kontroversi Bendera Matahari Terbit ini terus berlanjut setelah mereka menyadari simbol dari anting-anting karakter Tanjirou Kamado dari Kimetsu no Yaiba, dan bahkan penyanyi populer – Justin Bieber mendapat banyak kritik yang sama atas desain jaketnya ketika dia muncul di program TV Asahi “Music Station”.

Pidana Penjara Bagi Siapapun yang Menggunakan Bendera Matahari Terbit

Usulan terbaru oleh anggota Parlemen di Korea Selatan tampaknya merupakan hasil dari tindakan anti-Jepang yang berlebihan dari presiden saat ini, Moon Jae-in. Faktanya, bahkan di Korea Selatan ada komentar yang menantang tindakan ini dengan menekankan:

“Menurut saya orang seperti itu tidak seharusnya menjadi anggota Parlemen. Orang yang berpikiran seperti itu membuat rancangan undang-undang nasional, sungguh sulit, orang dengan mentalitas seperti itu menerima uang dari pajak kita… negara telah menjadi gila, Ini tidak berbeda dengan Presiden Moon dan Lebih baik terapkan hukum ini kepada mereka yang memuji dan terinspirasi oleh Korea Utara.”

Source
Yahoo News Japan

Adblock Detected

Matikan Adblcoknya ya ^_^