Penulis Jepang Persembahkan Pesan Untuk Mendiang Kentarou Miura

Pada tanggal 20 Mei di Jepang, penerbit Hakusensha merilis berita bahwa penulis Kentarou Miura, pencipta manga Berserk, telah meninggal dunia sejak 6 Mei. Kepergiannya pun menginspirasi ratusan penulis lain untuk membuat sebuah pesan yang bisa anda baca di bawah ini.

Shun Saeki, ilustrator manga Shokugeki no Souma, menerbitkan ilustrasi khusus untuk mendiang, dengan pesan: “Kentarou Miura-sensei… terima kasih banyak karena telah memberi kami begitu banyak kejutan, emosi, dan harapan. Saya berdoa dari lubuk hati saya agar jiwanya dapat beristirahat dengan damai.”

Yusuke Murata, ilustrator manga ONE, One Punch Man, hanya menulis: “kamu bercanda…”

Atsushi Ohkubo, pencipta manga seperti Soul Eater dan Enen no Shouboutai (Fire Force), menulis: “Berserk adalah karya yang dicintai oleh banyak generasi, dan merupakan kitab suci teman-teman saya. Hanya beberapa hari yang lalu saya mulai membaca semuanya volume lagi. Ketika saya masih menjadi mahasiswa, saya mendengar bahwa Miura-sensei akan pergi ke Shibuya untuk suatu acara, jadi saya segera pergi dengan teman-teman saya. Tapi Guru pergi terlalu cepat!”

Hiro Mashima, penulis Fairy Tail, menulis pesan: “Berserk adalah simbol masa remaja saya. Bahkan di usia ini, saya masih merasakan kegembiraan yang sama ketika membeli volume terkompilasi baru miliknya. Saya sangat sedih karena saya tidak bisa mengendalikan diri. Saya berdoa untuk jiwa Miura-sensei.”

Makoto Yukimura, pencipta Vinland Saga, menulis: “Saya baru saja mengetahui kematian penulis Kentarou Miura. Pada saat yang sama, fans saya telah memposting tentang keadaan kesehatan saya. Terima kasih. Saya akan lebih menjaga kesehatan saya dan meyakinkan Anda bahwa saya akan menyelesaikan Vinland Saga. Saya sangat terkejut. Saya tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata.”

Akun Twitter resmi untuk Sangatsu no Lion (March Comes in likea Lion) menulis: “Kentarou Miura-sensei berkontribusi dengan membuat dua ilustrasi luar biasa yang ditampilkan di akhir anime. Kami berdoa untuk jiwanya.”

George Morikawa, mentor dan pencipta Hajime no Ippo, menulis:

“Foto ini dari sketsa Takamura yang dibuat Kentarou Miura untukku. Ini adalah gambar yang sangat saya sayangi. Izinkan saya menceritakan sebuah kisah. Di posting pertama saya untuk majalah mingguan, saya tidak punya asisten, tapi untung saja dia datang. Dia berusia 18 dan saya 19. Dia adalah anggota klub seni universitas saya, dan dia datang setelah kami memberikan konsultasi menggambar. Saya tidak tahu seberapa bagus itu, jadi saya menunjukkan kepadanya beberapa ilustrasi saya dan memintanya untuk menyalinnya untuk mengevaluasinya. Saya terkesan dengan hasilnya, pada usianya, bakat itu luar biasa. Setelah dia menggambar beberapa hal lain untuk saya, saya menjadi tertarik padanya. Kami masih muda, jadi kami meluangkan waktu untuk berbincang soal manga.

Ketika dia menunjukkan kepada saya buku sketsanya, saya merinding melihat betapa bagusnya itu. Ada adegan peri, semacam ciri khas, prajurit, dan pedang besar. Nanti mereka akan berganti nama menjadi Puck and Guts. Karya seninya, dilakukan dengan pensil yang sangat tebal, melampaui apa pun yang dapat Anda bayangkan. Ketika saya bertanya kepadanya apa ilustrasi itu, dia menjawab, “Itu hanya beberapa hal di kepala saya. Ini adalah sesuatu yang baru-baru ini saya dedikasikan untuk diri saya sendiri”. Setelah itu, seri Hajime no Ippo saya akhirnya mulai berjalan, bersamaan dengan Berserk. Saya mendengar bahwa dia telah melalui beberapa masalah, tetapi saya yakin akan sesuatu … manga yang fantastis telah dimulai.

Itu adalah seri yang Kentarou-san telah kerjakan sepanjang hidupnya, dan yang dia lakukan dengan caranya sendiri. Saya yakin publik akan terkesan dengan seninya seperti saya. Untuk bakat artistik dan semangatnya yang luar biasa, saya sangat menghormati setiap cerita yang dia buat. Itulah akhir dari cerita saya, kami bersama untuk waktu yang sangat singkat, tetapi saya mendengar bahwa dia selalu memikirkan kalau saya baik-baik saja. Saya sangat bangga bertemu dengannya. Kentarou-san, maaf saya membagikan anekdot ini sendiri. Suatu hari nanti kita akan bertemu lagi dan Anda akan memberi tahu saya akhir cerita itu.”

Ichiei Ishibumi, penulis High School DxD berpesan: “Kami berdoa untuk sisa jiwanya… Mengamuk … betapa menyakitkan ini.”

Adapun potongan wawancara dari Portal Prancis Le Monde yang dimuat dalam beberapa tahun yang lalu, di mana Kentarou Miura berkomentar tentang bagaimana dia takut mati sebelum menyelesaikan karyanya:

“Pada 2019, Kentarou Miura menjelaskan kepada penerbit Prancis Glénat bahwa dia takut tidak bisa menyelesaikan Berserk sebelum dia meninggal.“ Dulu, ketika saya mulai menulis karya ini, saya tidak terlalu khawatir tentang endingnya, karena saya hanya mengira saya sedang menulis cerita yang akan berakhir cepat atau lambat, Tapi sekarang saya menyadari bahwa hidup tidak kekal, dan saya menjaga kesehatan saya untuk memastikan Saya dapat menyelesaikan cerita yang saya mulai.”

Source
Le Monde

Ryu

Merangkum pengalaman di berbagai bidang dan salah satunya adalah Content Writer.

Adblock Detected

Matikan Adblcoknya ya ^_^