Belum Juga Dirilis, Anime Gokushufudou Sudah Dibanjiri Kritikan

Belum lama ini, video promosi pertama untuk adaptasi anime dari manga Gokushufudou (The Way of the Househusband) yang ditulis dan diilustrasikan oleh Kousuke Oono telah dipublikasikan. Produksi baru dari studio J.C.STAFF ini bukannya disambut positif malah banyak mendapat kritik oleh penggemar yang merasa tidak puas dengan apa yang ditampilkan pada video promosi tersebut.

Di bawah ini kami sudah mengambil beberapa komentar paling menonjol mengenai PV tersebut, dari penonton Barat dan Jepang:

  • “Dan animasinya? Saya hanya melihat gambar. Seperti slide melalui video, bukan serial animasi. Manga ini cukup bagus, tapi apakah ini “animasi” yang didanai Netflix? Karya ini layak mendapatkan lebih… “
  • “Tidak ada hal baik yang bisa diharapkan dari proyek Netflix. Namun, betapa senangnya melihat Kenjiro Tsuda sebagai pemeran utama.”
  • “Saya harap video promo ini adalah satu-satunya hal yang diproduksi dengan buruk di seri ini.”
  • Presentasi PowerPoint yang sangat bagus. Dan video promosinya?
  • “Banyak orang mengeluh tentang fakta bahwa itu terlihat seperti presentasi PowerPoint. Saya lebih suka gambar diam dengan suara seiyuu dan plot yang bagus daripada animasi buruk yang sepertinya dibuat oleh seorang siswa sekolah menengah.
  • “Maaf, saya rasa saya bingung, di mana animasinya?”
  • “Animasi ini mengingatkan saya pada hentai dengan anggaran rendah di mana mereka menggunakan Adobe untuk membuat adegan dengan gerakan.”
  • “Apakah Queen Bee Studios Berpartisipasi?”
  • “Saya tidak berharap banyak dari J.C. STAFF, tetapi bahkan mereka dapat mengatasi tingkat mediokritas mereka sendiri.”

Faktanya, portal Comic Natalie membagikan komentar dari sutradara Chiaki Kon (Arcana Famiglia, Back Street Girls: Gokudolls, Higurashi no Naku Koro ni), yang menyatakan bahwa inilah gaya animasi yang dibutuhkannya: Dari video promosi, produksi “tidak bergerak” dari panel manga yang diadopsi. Produser mengatakan kepada saya, “Buat animasi yang terlihat seperti manga! Biarkan karakternya tidak bergerak! ”, Dan itu banyak pekerjaannya… Ada adegan di mana saya berpikir,“ Ini akan jauh lebih mudah jika kita melakukannya dari awal dengan cara tradisional”. Bagaimanapun, pekerjaan itu sangat rumit.

Media Jepang juga membagikan komentar dari penulisnya: “Saya menganggap bahwa metode animasi sangat cocok dengan atmosfer yang bergerak cepat dari karya aslinya. Saya merasa bahwa kecepatan lelucon tidak dirusak oleh berbagai cara pertunjukan dan penyutradaraan dengan materi yang terbatas. Saya juga berpikir bahwa penampilan pengisi suara bisa langsung dirasakan dan dinikmati.

Sinopsis:

“Tatsu the Immortal,” yakuza legendaris yang sendirian mengalahkan geng saingan dengan pipa timah adalah nama yang dikenal karena menimbulkan rasa takut baik pada polisi terhebat maupun penjahat paling berbahaya. Tak lama setelah menghilang tiba-tiba, dia muncul kembali dengan sedikit perubahan karir. Sekarang dilengkapi dengan celemek, Tatsu telah meninggalkan kekerasan dan dengan jujur ​​berusaha mencari nafkah sebagai perumah tangga.

Saat menyesuaikan diri dengan pekerjaan rumah biasa, Tatsu menemukan bahwa menjadi ibu rumah tangga memiliki tantangannya sendiri, dari medan perang yang dikenal sebagai penjualan supermarket hingga kegagalan dapur. Meski hidup damai, kesalahpahaman sepertinya mengikutinya dari kiri ke kanan. Gokushufudou mengikuti kehidupan sehari-hari mantan yakuza yang lucu dan serius saat ia meninggalkan kehidupan sebelumnya yang berbahaya untuk menjadi suami yang tinggal di rumah.

Source
Comic Natalie

Ran

Seorang Animeloverz dan Admin FP Instagram yang suka berbagi info seputar anime & manga

Adblock Detected

Matikan Adblcoknya ya ^_^