Kepala Editor Jump Menjelaskan Soal Kesuksesan Kimetsu no Yaiba Yang Tidak Biasa

Kepala editor Weekly Shonen Jump, Hiroyuki Nakano, berbincang kepada majalah hiburan Nikkei Entertainment tentang tren terkini dalam manga. Salah satu topik utama diskusi adalah tentang kesuksesan mendadak Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba di paruh kedua tahun 2019.

“Biasanya, manga secara bertahap menjual lebih banyak salinan selama anime berlangsung, tetapi penjualan Kimetsu no Yaiba langsung melonjak setelah animenya berakhir,” katanya, menunjukkan bahwa sejumlah besar orang sekarang menonton anime melalui layanan streaming setelah anime berakhir. daripada menontonnya setiap minggu. “Cara orang berinteraksi dengan anime telah berubah, dan aku merasa seperti kita telah memasuki fase baru.”

Nakano juga menyebutkan bahwa akhir-akhir ini, dibutuhkan lebih banyak waktu untuk serial manga yang berjalan di Weekly Shonen Jump untuk menjadi hit. Demon Slayer memulai serialisasi pada 2016, tetapi baru menjadi terkenal pada tahun 2019.

“Ada lebih banyak publikasi manga dan outlet digital sekarang, jadi ada lebih banyak tempat untuk menemukan manga yang sesuai dengan selera Anda,” jelasnya. “Tidak peduli seberapa hebat manga itu, itu tidak akan menjadi hit hanya karena ia berjalan di Jump.” Bahkan keberhasilan Demon Slayer terjadi karena pendapat orang-orang dari mulut ke mulut, yang berlangsung setelah anime dijalankan, ujarnya.

Sepanjang sejarah majalah, Jump mengandalkan survei pembaca untuk mengukur keberhasilan judul lainnya. Nakano mengatakan bahwa sistem “menilai seri baru” inilah yang memungkinkan Jump menghasilkan manga “canggih” untuk saat ini. Dia juga menyoroti keberhasilan global One Piece sebagai faktor positif dalam menghasilkan hit baru untuk majalah, karena memberi pendatang baru tujuan yang berbeda untuk diperjuangkan.

Tahun ini, Nakano mengatakan bahwa Jump masih belum memiliki manga hit yang cukup. Meskipun ia menyoroti manga Chainsaw Man dan act-age sebagai judul yang sangat ia harapkan, ia mengatakan departemen editorial Jump seperti “putus asa untuk menciptakan manga hit berikutnya.” Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa majalah itu meluncurkan tiga judul baru pada bulan Januari ini, tetapi “itu tidak seperti Jump jika tidak ada satupun yang menjadi hit besar.”

Debutnya pada 4 Februari volume 19 manga, secara keseluruhan franchise Kimetsu no Yaiba (termasuk rilis cetak dan digital) memiliki 40 juta kopi yang beredar. Awal bulan ini, manga menjadi yang pertama dalam sejarah yang menempati semua posisi 10 teratas dari grafik manga mingguan Oricon di media cetak.

Shueisha mengungkapkan November lalu bahwa ini adalah seri manga terlaris kedua perusahaan pada tahun 2019, setelah manga One Piece karya Eiichiro Oda. Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba menjual 10,8 juta volume manga pada periode 19 November 2018 hingga 17 November 2019. Sementara itu, One Piece menjual 12,7 juta volume manga pada periode waktu yang sama. Shueisha tidak member detail lebih lanjut, apakah angka-angka ini termasuk penjualan digitanyal.

Via
ANN
Source
Nikkei Entertainment March 2020

Adblock Detected

Matikan Adblcoknya ya ^_^